Saat Anda Mengalami Buang Air Kecil dan Rasa Perih

Saat Anda Mengalami Buang Air Kecil dan Rasa Perih

Saat Anda Mengalami Buang Air Kecil dan Rasa Perih

Buang air kecil yang menyakitkan dengan rasa terbakar, juga dikenal sebagai disuria, paling sering dirasakan di saluran yang membawa urin keluar dari kandung kemih Anda (disebut uretra ) atau area di sekitar alat kelamin Anda. Nyeri sering dirasakan saat Anda berhenti buang air kecil.

Penyebab Umum

Buang air kecil yang menyakitkan dengan sensasi terbakar biasanya merupakan tanda infeksi saluran kemih , iritasi, atau radang kandung kemih, uretra, atau prostat. Pada wanita, kemungkinan besar itu adalah infeksi saluran kemih.

Jika Anda merasakan sakit parah saat Anda berhenti buang air kecil, kandung kemih Anda mungkin adalah sumber masalahnya.

Pria lebih kecil kemungkinannya terkena infeksi saluran kemih secara keseluruhan, tetapi infeksi atau radang prostat atau uretra dapat menyebabkan nyeri saat buang air kecil. 2

Penyebab Lain dari Nyeri Buang Air Kecil

Pada wanita, dermatitis kandida atau vaginitis , vulvitis, dan sistitis interstisial (infeksi kandung kemih) dapat menyebabkan nyeri saat buang air kecil disertai rasa terbakar. Retensi urin dan sistitis radiasi juga dapat menyebabkan nyeri saat buang air kecil disertai rasa terbakar.

Kondisi medis umum lainnya dan penyebab eksternal nyeri buang air kecil meliputi:

  • Batu kandung kemih atau batu ginjal
  • Obat-obatan, seperti yang digunakan dalam pengobatan kanker, yang memiliki efek samping iritasi kandung kemih
  • Melakukan prosedur saluran kemih baru-baru ini, termasuk penggunaan instrumen urologi untuk pengujian atau pengobatan
  • Infeksi ginjal
  • Penyakit menular seksual antara lain klamidia, herpes genital, kencing nanah, dan lain-lain
  • Sabun, parfum, dan produk perawatan pribadi lainnya
  • Striktur uretra (penyempitan uretra)

 Apa Penyebab Nyeri Uretra?

Kapan Mengunjungi Dokter

Buat janji bertemu dokter Anda jika:

  • Buang air kecil yang menyakitkan terus berlanjut
  • Anda mengalami drainase atau cairan keluar dari penis atau vagina Anda
  • Anda melihat darah di urin Anda
  • Kamu demam
  • Anda mengalami sakit punggung atau sakit di sisi Anda (nyeri pinggang)
  • Anda melewati batu ginjal atau kandung kemih (saluran kemih)

Diagnosa

Dokter Anda akan paling sering dapat mendiagnosis penyebab nyeri, buang air kecil yang panas saat Anda menjelaskan gejala fisik Anda dan mengirimkan sampel urin untuk pengujian. Untuk pasien wanita, dokter mungkin juga mengusap lapisan vagina atau uretra untuk memeriksa tanda-tanda infeksi.

Diagnosis sejak dini gejala-gejala yang muncul :

  1. infeksi jamur vagina
  2. penyebab gatal pada kelamin
  3. kencing panas
  4. sakit pada penis
  5. penis terasa gatal

Pada kunjungan Anda, dokter akan menanyakan tentang riwayat kesehatan Anda, termasuk informasi tentang kondisi yang mungkin Anda atau anggota keluarga dekat miliki, seperti diabetes melitus atau gangguan imunodefisiensi.

Anda mungkin juga perlu membagikan riwayat seksual Anda untuk menentukan apakah penyakit menular seksual (PMS) yang menyebabkan rasa sakit Anda. Tes untuk PMS juga mungkin diperlukan.

Sampel urin dan / atau usap yang diambil dokter Anda akan dianalisis untuk sel darah putih, sel darah merah, atau bahan kimia asing. Sel darah putih biasanya berarti Anda terkena infeksi bakteri.

Kultur urin, yang membutuhkan waktu sekitar dua hari untuk hasil akhir, akan menunjukkan bakteri mana yang menyebabkan infeksi. Ini juga membantu dokter memahami antibiotik mana yang akan membantu mengobati bakteri.

Jika sampel urin Anda tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi, Anda mungkin menjalani tes tambahan untuk melihat kandung kemih atau prostat.

 

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *